Acara & Liputan

Eating Clean, Solusi Sehat ala Inge Tumiwa, di Jakarta Eat Festival 2018


Foto: Dhany Indrianto; Teks: Faunda Liswijayanti

Delapan tahun lalu, Inge Tumiwa (47) memiliki masalah besar di keluarganya. Anak laki-laki pertamanya, yang saat itu baru berusia sepuluh tahun dideteksi dokter menderita obesitas, dengan berat badan mencapai 70 kg. “Dokter anak menyebutkan beberapa masalah yang diderita anak saya, mulai dari devisiensi vitamin D, magnesium, kekurangan gizi yang terselubung, hingga pre diabetes. Saya dikasih dokter PR, bagaimana dalam waktu enam bulan mengubah pola makan Anak saya,” cerita Inge, praktisi Eating Clean membuka sesi talk show Eating Clean yang berlangsung pada acara Jakarta Eat Feastival 2018 di Gandaria City, Jumat (31/8) lalu.

Masalah kesehatan terus berlanjut dalam keluarga Inge. Sang suami yang juga bertubuh besar harus menjalani operasi jantung karena diketahui memiliki penyempitan pada pembuluh darah. Tidak ingin keluarganya terus berkutat dengan penyakit, Inge mulai mencari tahu apa penyebab semua penyakit tersebut.
“Prinsip saya, apa pun masalah kesehatan dan penyakit yang dimiliki, kenalan dulu kalau mau melawannya. Maka, saya mulai belajar dan mencari tahu apa penyebab penyakit ini, dan jawabannya adalah pola makan yang salah,” ungkap Inge, tegas.

Ia pun mulai mengubah gaya hidupnya dan menerapkan pola makan sehat, eating clean. Hasilnya sungguh menggembirakan, hanya dalam waktu 6 bulan Inge bisa menyelesaikan pekerjaan rumah dari dokter anaknya. Ia berhasil menurunkan berat badan sang anak hingga 47 kg. Dengan kondisi ini, anak pertamanya itu mengalami banyak perubahan yang signifikan dalam hal kesehatan.

Harus diakui bahwa 95% penyakit kronis yang terjadi di dunia disebabkan oleh kesalahan memilih bahan pangan yang dikonsumsi, yang mengandung toksin. Toksin ini yang selama puluhan tahun terkumpul di dalam tubuh dan menghasilkan radikal bebas.

“Penyakit seperti kanker tidak muncul secara tiba-tiba. Seseorang yang menderita suatu penyakit memiliki riwayat yang panjang, yang tanpa ia sadari. Bahkan bisa dimulai dari ibu menyusui yang tidak memperhatikan asupan makanannya,” ungkap penulis buku Life Coach, yang sejak menjalankan prinsip eating clean merasakan banyak perubahan.

Eating clean bukan sekadar pola makan sehat, tapi lebih dari itu adalah bagaimana memilih bahan makanan yang 'less' toksin. “Pola makan gizi seimbang yang bahan makanannya benar. Tidak salah pilih ayam, telur, wortel, dan bahan makanan lainnya," ungkap Inge.

Dalam talk show sehat yang dipandu oleh Gupta Sitorus dari Akademi Gastronomi Indonesia ini, Inge mengingatkan kembali bahwa pola makan sehat bukan berarti butuh biaya yang besar. Ia justru melihat kemajuan teknologi telah membuat pilihan untuk bahan baku makanan sehat semakin terbuka dan harganya terjangkau.

“Coba browsing atau cek Instagram, ada banyak petani lokal masa kini yang mengembangkan sayuran organik atau peternak ayam organik, di mana mereka menjual langsung hasil pertanian dan peternakannya sehingga harganya pun cukup  terjangkau,” ungkap Inge.

Sebelum menutup sesi talk show yang berlangsung selama dua jam itu, Inge juga mengingatkan bahwa makanan yang dimasak dan diolah sendiri jauh lebih sehat karena kita tahu prosesnya seperti apa dan bahan yang digunakan. Ia juga berbagi tip untuk hidup sehat yaitu makan makan sehat, tidak perlu diet, banyak minum air putih dan bergerak, olahraga secara teratur, paparan sinar matahari yang cukup, istirahat dan tidur yang cukup, serta atur stres Anda.

Selain mendapat pelajaran baru tentang pola makan eating clean, para peserta malam itu juga dapat menikmati jamu sehat dari Suwe Ora Jamu dan pisang dari HalfOfresh. Serta pulang dengan membawa goodie bag berisi buku primarasa. Mari menerapkan pola makan sehat! (P)

Baca juga: Cerita Dian Sastrowardoyo tentang Lorjuk di Jakarta Eat Festival 2018
 

Share

ARTIKEL LAINNYA

Berbagi Tips Dekorasi Gravity Defying Cake Ala Chef Handi Mulyana

oleh Primarasa - 14 Sep 2018

Sisca Soewitomo ikut membagikan rahasia sukses memasaknya.

Memasak Melatih Motorik Anak

oleh Primarasa - 12 Sep 2018

Lewat acara Cooking dan Baking Class di Jakarta Eat Festival 2018

Cerita Dian Sastrowardoyo Tentang Lorjuk di Jakarta Eat Festival 2018

oleh - 2 Sep 2018

Dian menikmati masa syuting film Aruna dan Lidahnya.

Belajar Menulis Makanan yang Menggugah di Jakarta Eat Festival 2018

oleh Primarasa - 2 Sep 2018

Food writer salah satu profesi yang makin hits.

Pentingnya Branding untuk Kuliner Lokal Indonesia

oleh Primarasa - 2 Sep 2018

Reputasi yang harus dibangun untuk mendekati konsumen.

Waktunya Indonesia 'Membumbui' Dunia

oleh - 2 Sep 2018

Generasi milenial punya andil dalam perkembangan gastronomi Indonesia.

REVIEW

VIDEO

Wedang Ronde

Hangatnya kuah jahe dapat dinikmati bersama ronde yang terbuat dari tepung ketan berisi kacang tanah atau wijen. Pas diseruput saat musim hujan.

Kopi Rarobang Maluku

Kopi dengan sensasi hangat jahe, aroma kayumanis, dan taburan kacang kenari.

Jus Tunaga Ambur

Pernah membayangkan daging ikan dijadikan jus? Ternyata enak juga, kok. Simak kreasi jus dari Finali ...

Ikan Bakar Sambal Colo Colo Pala Ambon

Resep khas Ambon karya Sintje Toumahauw, Juara II Lomba Masakan Ikan Nusantara 2018, yang membawanya ...

Jus Indonesia Merdeka

Kombinasi buah leci yang diblender ditambah potongan stroberi dan buah naga merah mampu melepas daha ...

Tumpeng Indonesia Raya

Warna merah-putih juga bisa diaplikasikan pada tumpeng untuk menyambut Hari Kemerdekaan RI. Gunakan ...

Bakso Ikan

Bikin bakso ikan sendiri yuk! Caranya gampang kok, lihat videonya sampai habis ya!

Choco-Nut Smoothie Bowl

Smoothie cokelat yang satu ini terlalu lezat untuk dibagi!

Matcha Yoghurt Fruit Bowl

Perpaduan yoghurt yang asam segar dengan matcha dalam fruit bowl yang sehat.